Telkom Dan indiHome : Raksasa Digital Indonesia Yang Kehilangan Arah


Ditengah gaung gemuruhnya revolusi digital yang terus melaju, Telkom Indonesia seperti raksasa yang limbung dan berjalan terseok-seok.

Setelah layanan tv kabel Telkomvision-nya dijual ke Trans Group, lalu Flexy-nya lenyap (yang hingga kini belum juga tuntas mengurus migrasinya seluruh pelanggannya), kini Telkom juga akhirnya memutuskan untuk “membantai” brand Speedy.

Kisah tragis seperti itu mungkin cermin dari kegagalan beradaptasi dengan revolusi bisnis digital yang berevolusi dengan cepat. Perjalanan Telkom barangkali juga memberikan pelajaran krusial tentang change management.

Selain kegagalan Telkomvision dan Flexy, Telkom dulu juga pernah merilis usaha e-commerce bernama Plasa.com, namun juga gagal total.

Dari sisi lain telkom mau mengulangi lagi dengan mendirikan Blanja.com (sebuah online marketplace). Namun gaungnya tidak kedengaran, jauh dibawah gema Tokopedia dan Bukalapak.com (dua start up ini hanya didirikan beberapa gelintir orang, bandingkan dengan ribuan pegawai Telkom).

Kini mereka merilis sebuah ambisi besar, dengan melaunch IndiHome – paket triple play, maksudnya gabungan internet kecepatan tinggi dengan fiber optic (hingga 100 Mbps), layanan TV kabel, dan layanan telpon tetap (btw, siapa yang sekarang masih pake telpon rumah?).

Manajemen Telkom memutuskan untuk “membunuh” brand Speedy, dan menggantikannya dengan IndiHome. Targetnya : jutaan rumah tangga di Indonesia mau berlangganan IndiHome.

Namun pengalaman beberapa orang saat mau mendaftar IndiHome menunjukkan sejumlah persoalan serius tentang “managing business”.

Pertama, web Indihome baru saja dirilis, dan tidak ada informasi harga didalamnya. Aneh, info sepenting ini tidak muncul di web mereka.

Digital marketing strategy IndiHome juga relatif buruk. Kampanye terpadu dalam semua kanal digital (mulai dari Twitter, Facebook, Youtube, hingga Mobile Friendly Web) nyaris tidak terlihat. Padahal segmen konsumen yang merek bidik mangkalnya di social media channel tersebut.

Saat mau pasang IndiHome, dibilang tarifnya 299 ribu per bulan untuk akses internet kecepatan 10 MBps plus gratis langganan TV kabel. Harga yang menarik, sebab ini harga promosi (harga normalnya 450 ribu. Kalau harga normal menjadi kurang menarik).

Namun ketika akhirnya mau membayar, petugas penagihan bilang bayarnya tetap Rp 450 ribu/bulan, tidak ada harga promosi. Mereka bilang tidak ada komunikasi dengan bagian marketing.

Bahkan di beberapa tempat, bisa terjadi perbedaan harga, sekalipun hanya beda RT.. Buayangg no kui..

Apa pelajaran dari kegagalan demi kegagalan dan layanan yang relatif buruk tersebut?

Telkom mungkin menderita sindrom Big BUMN Company (sama seperti BUMN lain yang berada pada industri yang kurang kompetitif, seperti PLN, KAI, Jasa Marga atau Angkasa Pura).

Sindrom itu adalah : lamban, kurang lincah, tidak kreatif, terlalu birokratis dan acap koordinasi internal antar divisinya buruk.

Mungkin itu juga karena mayoritas manajer senior di Telkom rata-rata sudah berusia diatas 45 tahun (tua banget dalam ukuran industri digital yang dinamis). Sama seperti Sony – yang didominasi karyawan tua – maka iklim kreativitas yang segar pelan-pelan surut, dan lamban bergerak.

Kalau saja, seluruh posisi kunci Telkom dipegang oleh anak muda usia 25-an tahun yang kreatif dan paham benar dengan dunia digital, barangkali nasib mereka akan menjadi lebih baik. Namun tentu saja ini hanya angan-angan belaka.

Menurut beberapa orang IndiHome adalah pertaruhan besar bagi Telkom. Kegagalan produk ini bisa membuat masa depan mereka kian suram dan tidak relevan.

"Either you change or you die". Tanpa perombakan besar-besaran dalam cara mereka memasarkan IndiHome, Telkom bisa benar-benar terkubur pingsan dalam kesunyian.

Ngomong-ngomong gue suka kutipan di atas.

Sumber : strategimanajemen.net

No comments:

Powered by Blogger.